Hari-Hari Terakhir

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Bismillah…

foot-printKupandangi tiket pesawat Malaysia Airlines di tasku. 2 September 2009. Itu berarti 27 hari lagi sisa waktuku di Indonesia. Tepat 10 hari setelah Ramadhan. Ada ketegangan yang semakin hari semakin besar muncul di rongga dadaku. Tidak bahagiakah aku dengan nikmat dari-Nya ini ? tentu saja aku bahagia, terharu, bahkan sampai sekarang masih seperti mimpi bisa mendapatkan beasiswa S2 di Taiwan. Seperti keceriaan pelangi yang hadir setelah hujan membumi, sesungguhnya akupun bahagia dengan kesempatan ini. Namun, semakin hari, aku seperti merasa tak mampu untuk melanjutkan studi. Bayangan kegagalan karena kekurangan ilmu dan ketakutan tidak bisa mengikuti proses kuliah S2 sering sekali datang menghampiri. Akhirnya kucoba menepis semua keraguan. Ini kesempatan yang tidak diberikan kepada semua orang. Aku termasuk satu dari sekian banyak orang yang beruntung memperoleh kesempatan ini, tidak boleh aku melepaskannya.

Manusia memang seperti ini, setelah diberi nikmat, kita seperti menjadi hamba yang lalai terhadap-Nya. Janji akan lebih taqwa, kita balas dengan perilaku-perilaku kelalaian yang tak terhitung kepada-Nya. Padahal begitu banyak limpahan rahmat yang tersedia dari-Nya. Ahh… manusia memang tempat lalai dan lupa bahkan sombong dengan kondisi yang dia miliki. Akupun mencatatkan satu hal didalam hati dan jiwa, bahwa perjalanan 2 tahun nanti, harusnya diimbangi dengan peningkatan iman di dada. Aku akan lebih memilih untuk tak bergerak kemana-mana asal iman dan taqwa serta keinginan untuk berdakwah masih tertanam kuat di dalam diri. Dibanding aku harus pergi berkelana, keujung dunia manapun, namun akhirnya hati kosong, tanpa ruh yang total mencintai-Nya, atau keinginan hati yang senantiasa terisi penuh oleh-Nya. Setidaknya itu yang menjadi titik kekuatanku. Kekuatan yang ingin kubangun dengan hanya bersandar kepada-Nya. Bukankah Rasulullah saw berkata “Bersemangatlah untuk mengerjakan sesuatu yang bermanfaat bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan jangan merasa tidak mampu”, ya.. Kalimat itu selalu saja menggantung di bilik semangatku. Ia harus senantiasa kujaga. Continue reading

Ahwalul Muslim Alyaum (The Contemporary Condition of Islamic People)

As missionary nation, United State and western nation stand by their commitments to human rights and democracy, and should try to influence other countries to move in their direction1. It makes us (Islamic People) becoming decline as the intellectual capacity and the moral problems.

1. The weakness within intellectual capacity (Al Jahlu).

The weakness within intellectual capacity required at least the following:

a.     Dho’fut Tarbiyah (The weakness of education)

The weakness within formal education and informal education have felt by contemporary Islamic people. It have occurred as our education mental framework has used western philosophy. Furthermore, we didn’t use Islamic scientific conceptual scheme for the base of our mental framework, and it made us become the people who have scientifically and rationally approach to solve contemporary problems. Continue reading

Kehidupan.. “sebuah Mozaik Ketidakpastian…” it is dedicated to Akhi EKO ZULFANI..

Air mataku membeku diujung nadir… bibirku kelu menerima kabar bahwa.. saudara, sahabat, teman, seperjuanganku telah kembali kepada-Nya.. “Akhi Eko Zulfani, IH 05 UMY” telah meninggalkan perjuangan para syuhada di seantero negeri…

eko1.jpg

Bumi seakan menangis… membisu mengiringi kepergian beliau.. satu syuhada telah gugur lagi di jalan ini… dan semangatmu seakan menusuk relung jiwaku yang terdalam… Sungguh perjuangan ini takkan pernah usai… Continue reading