Hidup, Dalam Sebuah Perenungan

Bismillah…


Hidup mengajarkan kita untuk bertahan

Melatih kita untuk berlari dalam keterbatasan

Menguji nyali kita hingga di titik akhir ketidakberdayaan

Bahkan, ia mampu menjadi duri-duri tak berkeseduhan di jalan-jalan perjuangan

Sebab, hidup adalah waktu sebelum kita meraih 2 kemungkinan

Kesuksesan dari usaha, atau kekalahan karena kelalaian

Manakah yang akan kau pilih ?

kuingin mengajak alam pikirku untuk menikmati sisi lain dari pribadiku, berpikir secara mendalam tentang perjalanan waktu yang telah berlalu hingga hari ini. Mengaitkan satu-persatu kejadian yang tidak bisa kita katakan sebagai sebuah kebetulan, melerai tumpukan-tumpukan kertas kehidupan yang menjadi catatan sejarah setiap manusia, hingga menuliskan catatan-catatan kelam yang pernah tercipta, walau hanya untuk sekedar di raba. Pada akhirnya, tertuanglah sebuah kesimpulan. “Bahwa sejatinya hidup ada pada hidupnya hati kita”. Sejauh manapun engkau mengelana, seberapa tinggipun gelar pendidikan yang kau dapatkan, atau sebanyak apapun harta yang kau kumpulkan, selama hatimu telah mati, maka bisa dipastikan, engkau tak pernah merasa puas dan berhenti untuk mengejar dunia. Sebab keinginan untuk melapangkan hidup kita, tanpa memperhatikan kelapangan hati kita, akan berakhir pada titik TIDAK TERBATAS yang akan terus berlanjut hingga dunia melelahkanmu.

Sudah 1 tahun aku mengembara jauh dari negeri tercinta. Menelisik cerita yang pernah kuimpikan sebagai wujud realisasi berbagai cita, bahkan, pengembaraanku adalah lambang capaian terbaik yang pernah kurasakan dalam hidupku. Berbagai asa, keinginan, harap dan semua yang terangkum dalam kalimat masa depan telah kubawa bersama kotak rahasia yang kusimpan erat di dalam jiwa. Mencoba menguatkannya detik demi detik hingga semua yang tersembunyi di dalamnya, akan semakin berkilau, kemudian, merekalah yang akan menjadi penuntun jalanku hingga mampu kuretas kepingan-kepingan cita yang berserakan. Hanya saja, ternyata semua tak semudah yang dibayangkan. Kita punya fitrah sebagai manusia, kita punya tumpukan kenangan masa lalu yang kelam, kita punya kekuatan jiwa yang tak selalu stabil, bahkan, meskipun semua kekuatan telah coba kita kumpulkan, namun retak-retaknya jalan yang pernah ada pelan-pelan akan menguraikan semua kekokohan yang telah kita bangun. kelemahan-kelemahan ini menjadi senjata ampuh bagi para musuh malaikat untuk mengalihkan jalan kita menuju jalan kegagalan.

Continue reading

Tips Mendapatkan Beasiswa ke Taiwan (1)

Bismillah…

Sudah sejak lama sebenarnya saya ingin berbagi cerita tentang perjalanan mendapatkan beasiswa ini. Alasannya sederhana saja. KARENA BANYAK YANG BERTANYA. Tidak ada salahnya berbagi sembari menghilangkan stagnasi riset Thesis yang belum juga ada ujungnya 😛

Untuk edisi pertama, saya akan share cerita bagaimana caranya mendapatkan beasiswa di National Taiwan University of Science and Technology (NTUST), atau sekarang dikenal dengan nama Taiwan Technology. Beberapa bagian berikutnya, kemungkinan –jika ada niat dan kesempatan menulis– akan saya share beberapa pengalaman dan prosodur mendapatkan beasiswa di beberapa kampus lain, juga beasiswa dari pemerintah Taiwan (pengalaman beberapa sahabat).

1. Beasiswa di NTUST itu gampang-gampang susah

Jika anda pemburu beasiswa, maka sudah dipastikan anda sangat paham dengan persyaratan beberapa beasiswa yang cukup “berkelas” dan dikejar oleh banyak peneliti/dosen/fresh graduate dari berbagai negara. Sebut saja FULLBRIGHT (USA), ADS (Australia), Monbusho (Jepang), maka deretan beasiswa ini dijamin punya tingkat persaingan yang sangat tinggi. Anda butuh nilai TOEFL yang mumpuni (Diatas 570), IPK yang “aduhai”, serta rekomendasi dari orang-orang hebat baik dibidang akademisi maupun yang berhubungan langsung dengan proses aplikasi beasiswa ini. Saya sendiri belum punya pengalaman mencobanya, hanya saja cerita dari beberapa sahabat, untuk mengejar beberapa beasiswa ini termasuk sangat sulit jika dibandingkan dengan ketika anda hendak melamar beasiswa ke Taiwan.

Kenapa beasiswa di NTUST itu mudah ?

Jawabannya, karena persyaratannya tidak sesulit sebagian besar beasiswa diatas. Syaratnya adalah : Continue reading

Inikah Melankolis ?

Bismillah….

Sedang berpikir untuk menuliskan kisah-kisahku pribadi yang lebih ringan. Sudah hampir setahun, ketika hendak menulis, biasanya ingin yang serius-serius. Kalau kuingat-ingat, blog lama di Multiply yang sudah masuk “kuburan” lebih banyak tertuang kisah-kisah keseharian yang dengan sengaja kutulis untuk melapangkan hati, atau justru hanya sekedar berbagi. Beberapa hari terakhir ini, aku memutuskan untuk menulis hal-hal sederhana yang setidaknya menarik buatku. Sebagai pengingat ketika waktu mulai berkejaran, karena tanpa terasa, kurang dari satu tahun lagi selesai sudah studi S2-ku. Syaratnya, THESIS-ku SELESAI 😆

2 minggu, ya… sudah dua minggu rupanya, aku berhasil mengembalikan kehidupan normalku. 3 bulan terakhir, kacau balau penjadwalan hidupku. Tidur jam 6/7 pagi dan baru bangun sekitar jam 1/2 siang. Duhur telat, badan ga segar, kerjaan ga jalan, dan saya pribadipun tidak menikmatinya 😀 Semua dimulai ketika harus begadang semingguan ketika menyelesaikan final project FEM di semester 2 kemarin. Efeknya masih terasa sampai sekarang. SUSAH TIDUR. Untung saja, saya juga tidak suka hidup berlama-lama seperti ini.

Bangun jam 4 pagi, subuhan, main tenis, mandi, ke Lab, dan kembali ke dorm ketika pukul 10/11 malam. Begitulah rutinitasku. Sesekali membantu menemani teman-teman mahasiswa baru yang sedang punya keperluan, atau ke beberapa tempat untuk menyelesaikan beberapa tugas. SEGAR, ga ngantukan, riset lancar, progress ke Prof. OK, dan hidup terasa lebih bergairah 😀

Continue reading