Sebuah Harap

Rintik hujan membumi dalam kuasaNya..

Seraut langkah tertatih-tatih mengejar cintaNya..

Dan kelana-kelana langit menari di pelupuk jiwa..

Seakan berteriak keras tentang asaku..

Dan aku melangkah..

Mengiringi setiap nafas dengan ribuan harap

Semoga ini adalah nikmat dengan ridho-Mu..

Semoga cerita ini ada catatan-catatan dalam lawh mahfudz untuk menuju syurgaMu..

Kuala Lumpur, 2 September 2009

Beberapa jam menuju Taipei..

4 thoughts on “Sebuah Harap

Tinggalkan Balasan ke almuhandis Batalkan balasan