Jika Ada Yang Melamarmu

Jadikan cintaku padaMu ya Allah

Berhenti di titik ketaatan

Meloncati rasa suka dan tak suka

Karena aku tahu, mentaatimu dalam hal yang tak kusukai

Adalah kapayahan, perjuangan dan gelimang pahala

Karena seringkali ketidaksukaanku,

Hanyalah bagian dari ketidaktahuanku

(Salim A. Fillah)

Assalamu’alaikum Wr.Wb.

Bismillah..


Pernahkah seorang lelaki (Ikhwan) datang kerumahmu dengan niat yang tulus untuk menikah. Mencoba mengumpulkan keberanian agar bisa bersanding dengan seseorang yang sholihah. Dia membawa sejumput harapan agar proses yang akan dia tawarkan bisa dihargai dan akan sangat membuatnya bahagia jika proses ini diterima dengan senang hati.

Mungkin tidak ada yang pernah tahu, betapa debarnya perasaan yangs edang dia rasakan karena bermacam asumsi menari dipikirannya. Apakah saya ditolak? Ataukah diterima?

Lelaki itu akan mengucapkan “Alhamdulillah…” jika diterima dan akan mengucapkan “Allah Akbar..” jika ditolak.

Ya… dialah lelaki sholeh, yang mencoba menggenapkan separuh agamanya hanya diniatkan karena Allah dan sebagai sarana untuk menajaga diri dari godaan nafsu dunia.

Lantas…

Bagaimana jika ikhwan yang datang dihadapanmu adalah seorang lelaki yang tak pernah diimpikan sama sekali olehmu.

Dia hanya seorang ikhwan yang wajahnya (maaf) jelek terkesan sangar, pendek, bungkuk, hitam dan fakir. Pakaiannya lusuh, bahkan kakinya pecah-pecah.

Tapi…

jika dia seorang yang sholeh, memiliki kepribadian yang memukau, santun, punya tanggung jawab, serta selalu berusaha membela agamaNya. Masihkah terbetik rasa ragu? Sedangkan Allah dan rasul mengajarkan kepada kita untuk menjadi seorang mu’min yang punya kepribadian Al-Qur’an.

Mari kita saksikan kisah seorang Julaibib ketika dia hendak melamar seorang Wanita sholeh.

……………………………………………………………………..

Julaibib… dialah gambaran sosok pemuda paling terpinggirkan dizaman rasulullah Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallam. Tampilan fisik dan kesehariannya juga menggenapkan sulitnya manusia berdekat-dekat dengannya, dia juga tidak memiliki nasab yang jelas sehingga membuatnya tersisih dikasta sosial paling rendah.  Bahkan Abu Barzah seorang pemimpin Bani Aslam mengatakan

“Jangan biarkan Julaibib masuk diantara kalian! Demi Allah jika dia berani begitu, aku akan melakukan hal yang mengerikan padanya”

Namun jika Allah berkehendak menurunkan rahmatNya dan menganugerahkan hidayahNya, siapakah yang bisa menghalanginya?

Julaibib kemudian selalau berada dibarisan paling depan ketika berperang bersama Rasulullah, meski sebagian besar memperlakukannya seolah dia tiada, tidak pernah dianggap sama sekali.

Namun, hal ini tidak berlaku bagi Rasulullah Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallam, Sang Rahmat bagi semesta alam. Suatu waktu Julaibib ditegur oleh Rasulullah, begitu lembut beliau memanggil

“Tidakkah engkau menikah?”

“Siapakah orangnya ya Rasulullah”, kata Julaibib, “yang mau menikahkan putrinya dengan diriku ini?”

Julaibib menjawab dengan tersenyum tanpa ada kesan merutuki takdir yang telah dia miliki.

Rasulullah tersenyum dan menanyakannya hingga tiga kali, tiga hari berturut-turut.

“Julaibib, tidakkah engkau menikah?”

Di hari ketiga itulang, Sang nabi mengamit lengan Julaibib dan membawanya kesalah satu rumah pemimpin Anshar.

“Aku ingin menikahkan puteri Kalian” kata Rasulullah.

“Betapa indahnya dan betapa barakahnya” begitu jawab si wali. Dengan raut muka berseri-seri serta bahagai yang tak terkira karena mengira Rasulullah yang akan melamar salah satu puterinya.

“tetapi bukan untukku, kupinang puteri mu untuk Julaibib” kata Rasulullah.

“Julaibib?” nyaris tak percaya ayah sang gadis

“Ya, untuk Julaibib” tegas Rasululllah

“ya Rasulullah”, terdengar helaan nafas yang berat “Saya harus meminta pertimbangan isteri saya tentang hal ini”

“Dengan Julaibib?”, isterinya berseru “Bagaimana bisa? Julaibib yang berwajah Lecak, tak bernasab, tak berkabillah, tak berpangkat, dan tak berharta? Demi Allah tidak. Tidak akan pernah puteri kita menikah dengan Julaibib”

“Siapa yang meminta” tiba-tiba sang puteri menengahi perdebatan orang tuanya.

Sang ibu dan ayah lalu menjelaskan

“Apakah kalian hendak menolak permintaan Rasulullah? Demi Allah, kirim aku padanya. Dan Demi Allah, karena Rasulullah lah yang meminta, maka tiada akan dia membawa kehancuran dan kerugian bagiku.” Sang gadis sholihah lalu membaca ayat ini:

Dan tidak patut bagi lelaki beriman dan perempuan beriman, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan lain tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan RasulNya maka sesungguhnya dia telah sesat, sesat yang nyata (Q.s. Al Ahzaab (33) : 36)

Dan sang Nabi dengan tertunduk berdoa untuk sang gadis shalihah

“Ya Allah, limpahkanlah kebaikan atasnya, dalam kelimpahan yang penuh barakah. Janganlah Kau jadikan hidupnya payah dan bermasalah”

Doa yang begitu Indah.

……………………………………………………………………………………………………………………..

Begitulah sekelumit kisah seorang gadis yang dipinang Julaibib.

Lantas, masihkah kita menolak seorang lelaki yang punya pemahaman agama yang baik, dekat dengan Al-Qur’an dan punya keberanian yang kuat untuk membela Islam?

Tentu tidak…

Ketakwaan adalah segalanya. Dialah yang akan membawa kita menuju SyurgaNya, bercengkerama dengan sosok seperti Julaibib, yang diakhir hidupnya ketika harus syahid tidak lama setelah menikah, Rasulullah Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallam berkata

dia adalah bagian dari diriku

dan aku adalah bagian dari dirinya

Yogya, 30 Januari 2009

Allahu’lam Bisahawab

“Ya Allah..

Anugerahkanlah RahmatMu yang akan selalu menaungi kepayahan dalam mengemban amanah dariMu…

Limpahkan cintaMu dalam sujud-sujud bisu dimalam hari..

Curahkan KasihMu agar geliat membela agamaMu selalu tersusun rapi dalam sanubari kami..

Dan anugerahkan seorang wanita sholihah, yang terjaga akhlak dan pandangannya, serta senantiasa berusaha untuk dekat denganMu untuk menemani hari-hari perjuangan kami..”

Amiin Ya Rabbal alamiin…

NB : Dimodifikasi dari buku JCPP, Salim A. FIllah Hal. 298-300.

~ Yusuf Al Bahi ~

Iklan

4 thoughts on “Jika Ada Yang Melamarmu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s