Pemberontakan kata-kata……….

 Iario.JPG

Terkadang… semua rasa berlalu begitu saja… tanpa ada kata permisi, atau menyiratkan sedikit tangisan perpisahan………..

Semua menjadi semakin abu2 ketika cadas batu hitam itu… menjadi semakin pekat…. Air hujan yang menetes berjuta tahun lamanya… seakan tak mampu melunakkan kerasnya batu itu…….. Derai rasa yang termangu bersama desiran angin yang menggelora… membuat makna waktu ini, terasa begitu sempit di sela-sela sang sufi menjamu cintanya yang agung………….

Aku, atau siapapun… laksana prajurit yang ingin berperang tapi tak ada medannya…….. teriakan mengemis kepada sang pemimpin untuk memberi ruang dalam berjuang… seakan tak berarti apa-apa jika sudah melibatkan Kuasa Illahi dalam masalah ini……… Aku, atau siapapun…….. laksana bulir angin yang menari bersama riaknya gelombang pantai.. tanpa arah yang jelas….. dan pertanyaan yang tak bernama itu… seakan tegambar jelas di dahi-dahi sang pecinta sujud……….. Mereka… mungkin takkan pernah merasakan apa yang sebenarnya lumrah untuk dirasakan… atau mungkin… mereka memang pernah merasakan.. hanya saja terlalu naif untuk mengakui….?

Biarkan… Iblis terus mnyulam.. benang-benang dosa di hati kita… sebab aku sangat tahu… siapapun dia…. pasti akan mengerti.. bahwa fitrahnya… memang diciptakan untuk berpikir… manakah yang seharusnya dia lakukan………

Biarkan…. Syetan terus menari dikepulan asap gunung hati…. sebab suatu saat, kapanpun itu… hasrat diri akan membungkam gundukan tanah yang sudah lama… ingin berontak… tapi tak pernah bisa………..

Biarkan……. Petala langit berpijar indah di akhir maghrib… walau suara2 parau masih sibuk meneriakkan dan memeras keringatnya tanpa sedikitpun bertasbih untuk-Nya… sebab… mereka masih merasa cukup waktu untuk terus bersandiwara diantara seliweran orang2 yang ingin merasakan kebahagiaan……..

Fatamorgana terus bermain bersama panasnya mentari……… sedangkan embun.. masih saja menyapa setiap pagi yang terlewati…. sayang… kepekaan rasa takkan mampu bergolak jika tak diikuti dengan kekuatan jiwa… atau langkah akan semakin gontai ketika kita mendengar dan merasakan ada nafas tersengal diantara raga2 yang mencari kebenaran…………..

Sampai kapankah… kita semua menjadi penonton sekaligus pelakon dalam sandiwara ini…… masih pantaskah kita menjadi bagian dari kesucian.. jika kesalahan saja tak bisa dipahami.. atau mungkin saja tak mau untuk dipahami…..

Sampai kapankah…….. Deburan ombak akan kita biarkan mengguncang gunung2 tinggi….. layakkah kita disebut sebagai makhluk yang memang diciptakan untuk mewarnai dunia dengan keindahan bukan kemunafikan……….

Lewat… teriakan kata2…. sampaikanlah… bahwa Ikan2 rindu akan air yang jernih…. sampaikanlah……… bahwa burung2 ingin bernyanyi tampa ada polusi disekelilingnya…. sampaikanlah…….. pohon2 merindukan dirinya dilindungi dalam temaram cinta kasih manusia…. sampaikanlah…. bahwa siklus air ingin terus berputar.. tanpa ada hambatan yang tak perlu……..

Mutiara cinta… telah mengembang diantara desau pagi yang menggeliat……….. biarkan dia terus mencoba mencari jati dirinya.. agar kelak hatinya menjadi semakin bermutiara…

Wangi kesturi…… telah tertebar.. diantra tangisan2 bahagia para syuhada…. biarkan dia terus bermetamorfosis menjadi wangi yang lebih harum… agar kelak raganya menjadi semakin berarti diantara warna-warni dunia yang kelam……

Permata batin…… telah memancarkan terangnya diantara kegelapan malam yang pekat…. biarkan dia terus menjadi impian yang tertanam di jiwa2 orang mukmin… agar kelak… menjadi cerminan bagi semua orang yang merasakan ada kehadiran Idiom cinta yang sesungguhnya………
Salam cinta… yang tiada terkira buat semua orang yang mencintai makhluk-Nya hanya karena Allah……….

About these ads

14 thoughts on “Pemberontakan kata-kata……….

  1. –> suka kalimat ini

    Mereka… mungkin takkan pernah merasakan apa yang sebenarnya lumrah untuk dirasakan… atau mungkin… mereka memang pernah merasakan.. hanya saja terlalu naif untuk mengakui….?

    –> merinding baca ini..

    Fatamorgana terus bermain bersama panasnya mentari……… sedangkan embun.. masih saja menyapa setiap pagi yang terlewati…. sayang… kepekaan rasa takkan mampu bergolak jika tak diikuti dengan kekuatan jiwa… atau langkah akan semakin gontai ketika kita mendengar dan merasakan ada nafas tersengal diantara raga2 yang mencari kebenaran…………..

    hee.. speechless saya..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s